Skip to main content

Kenapa Islam Melarang Lukis Wajah Nabi, Khawatir Dijadikan Baliho Sebagai Sembahan Berhala

 .


Ken Setiawan : Kenapa Islam Melarang Lukis Wajah Nabi, Khawatir Dijadikan Baliho Sebagai Sembahan Berhala.
.
Pendiri Negara Islam Indonesia (NII) Crisis Center Ken Setiawan melihat sisi lain terkait ramainya tentang baliho yang sedang di perbincangkan karena diturunkan oleh Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurohman.
.
Ken mengapresiasi langkah pangdam untuk keberaniannya menurunkan baliho diberbagai tempat yang menurut Ken bukan hanya terkait legalitas ijin reklame saja, tapi ada sisi lain yang membahayakan akidah umat Islam yaitu  tentang penyembahan berhala. Menurut Ken, sejarah permulaan timbulnya paganisme atau penyembahan kepada berhala adalah dibuatnya lukisan orang-orang sholih, yaitu Wadd, Suwa’, Yaguts, Ya’uq dan Nasr oleh kaum Nabi Nuh ‘alaihis salam. 
.
Memang pada awal kejadian, lukisan tersebut hanya sekedar digunakan untuk mengenang kesholihan mereka. Tetapi setelah generasi ini musnah, muncul generasi berikutnya yang tidak mengerti tentang maksud dari generasi sebelumnya membuat gambar-gambar tersebut, kemudian syetan menggoda mereka agar menyembah gambar-gambar dan patung-patung orang sholih tersebut.
.
Melukis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dilarang karena bisa membuka pintu paganisme atau berhalaisme baru, padahal Islam adalah agama yang paling anti dengan berhala.
Demikian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak ingin meniru kelakuan orang-orang ahli kitab yang mengkultuskan orang-orang sholih mereka dengan membuat gambar-gambarnya agar dikagumi lalu dipuja puja sedemikian rupa. 
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang menyerupai mereka : “Barangsiapa menyerupai suatu kaum maka dia termasuk golongan mereka.” (HR. Abu Dawud).
Itulah sebab utama kenapa Umat Islam dilarang melukis Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu dalam rangka menjaga kemurnian ‘aqidah tauhid. 
.
Jangan sampai umatnya mengkultuskan sosok seseorang lalu di puja puja layaknya berhala. Sehingga umatnya lupa ajaran agama sesunggunya tentang Islam yang rahmatan lil alamin. Tutup Ken.


Popular posts from this blog

Sejarah Perayaan IMLEK - Indonesia

  Sejarah Perayaan IMLEK - Indonesia  . Ada yang tak biasa di Kota Semarang pada malam 23 Januari 2001. Itu adalah malam tahun baru Imlek dan kelenteng-kelenteng di seantero kota pelabuhan tersebut terlihat sibuk. Sebutlah Kelenteng Tay Kek Sie, Kelenteng Tong Pek Bio, Kelenteng Ling Hok Bio, Kelenteng Kuik Lak Hua dan Kelenteng Sio Hok Bio dipenuhi warga yang sembahyang . Anak-anak begitu girang beroleh hadiah pernak-pernik imlek dari orang tua mereka. Di bagian kota yang lain, di Pecinan Pasar Gang Baru, suasana tak kalah meriah. Mulai dari pedagang buah hingga kue keranjang laris manis. . Soeharto Melarang Sejenak menilik sejarah, perayaan tahun baru Imlek mulai senyap sejak Soeharto mengambil alih kuasa sejak 1966. Seturut catatan Tomy Su dalam “Pasang Surut Tahun Baru Imlek” yang terbit di Kompas (8/2/2005), ada 21 beleid beraroma rasis terhadap etnis Cina terbit tak lama setelah Soeharto mendapat Supersemar. Di antaranya adalah kebijakan menutup sekolah-sekolah berbahasa penganta

Penyempumaan Penggunaan Tema dan Logo | Peringatan Hari Ulang Tahun Ke-75 Kemerdekaan NKRI secara VIRTUAL

 . Kamis (6/8) Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara, Setya Utama Kepala Sekretariat Presiden, Heru Budi Hartono  Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni Wayan Giri Adnyani Sekretaris Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika, Rosarita Niken Widiastuti Sekretaris Kementerian BUMN, Susyanto,   memberikan keterangan dalam Konferensi Pers terkait Peringatan HUT ke-75 Republik Indonesia.  . Dalam konferensi pers yang bertempat di Kantor Presiden, Jakarta, dijelaskan bahwa rangkaian peringatan acara HUT Ke-75 RI yang akan digelar secara terbatas di tengah pandemi diharapkan tidak mengurangi makna peringatan, tetap khidmat dan meriah. . Penyempumaan Penggunaan Tema dan Logo Peringatan Hari Ulang Tahun Ke-75 Kemerdekaan Republik lndonesia Tahun 2020 silakan download materi :  https://bit.ly/2PBvP2o Dilansir Setkab.go.id, masyarakat yang ingin berpartisipasi dalam upacara virtual tersebut dapat mendaftarkan terlebih dahulu melalui laman Pandang Istana yang beralamat

Himbauan Taktis dan Pernyataan Sikap ASYB - Menghadapi Aksi Mengeluarkan Pendapat Di Muka Umum Di Yogyakarta 20 sd 28 Oktober 2020

Yogyakarta, 19 Oktober 2020 Bapak /  Ibu /  kawan – kawan ASYB yang baik, ditempat Hal : Himbauan Taktis dan Pernyataan Sikap ASYB -  Menghadapi Aksi Mengeluarkan Pendapat Di Muka Umum  Di Yogyakarta Salam,  Himbauan  taktis untuk Warga ASYB Alumni SMA Yogyakarta Bersatu, menghadapi Aksi ( mengeluarkan pendapat dimuka umum )  di Yogyakarta  1. Tidak perlu panik,  JOGJA SIAGA dari Aksi  20 s.d 28 Oktober 2020 2. Media Sosial  pergunakan hashtag #JogjaAdemAyem  3. Patuhi Protokol Kesehatan, MASKER, JAGA JARAK, CUCI TANGAN PAKAI SABUN,  HINDARI KERUMUNAN 4. Catatlah nomor penting  Jaringan Aparat Keamanan ( POLRI dan TNI )  sekitar anda *Terlampir untuk dikembangkan  5. Selalu siaga dan waspada. Lakukan pengamanan tertutup  berkelompok di kawasan sekitar kediaman masing - masing terutama pada jalur – jalur lokasi aksi.  6. Terus saling bertukar perkembangan situasi, saring berita HOAX,  pantau Aksi melalui jaringan terpercaya  masing – masing,  dan CCTV : https://cctv.jogjakota.go.id/ 7.